Monday, March 16, 2009

Tips Memerahkan Bibir secara semula jadi

Bibir segar menawan impian wanita

bibir merupakan satu eset kecantikan yg harus dijaga dengan rapi


tanpa penjagaan bibir,anda kelihatan hodoh secara natural

jgn lupa selalulah pakai lip balm utk menjaga kesihatan bibir anda!!


Memerahkan Bibir
Sapukan madu asli pada bibir tiap2 malam sebelum masuk tidur. Amalkan selalu. Bibir anda akan merah seperti memakai gincu.

atau

Bibir yang merah merekah membuat sang pemiliknya terlihat lebih manis saat tersenyum. Sayangnya tak semua orang dikaruniai bibir yang indah kemerahan. Lantas bagaimanakah memerahkan bibir yang kehitaman sehingga lebih indah dipandang mata?

Penyebab Bibir Menghitam:

Lantas apa saja yang membuat bibir menjadi menghitam?Seperti halnya kulit di sekujur tubuh, keindahan bibir juga dipengaruhi oleh hormon estrogen, yaitu hormon yang dapat membantu proses perbaikan dan pergantian kulit (regenerasi). Semakin bertambahnya usia, apalagi jika sudah memasuki usia menapouse, kadar estrogen menurun tajam sehingga proses regenerasi melemah, bahkan lama-kelamaan berhenti sama sekali. Tanpa regenerasi, maka kulit tidak bisa melindungi dan melembabkan sendiri, sehingga berangsur-angsur mengerut dan mengendur. Pada saat itulah bibir tampak kering dan hitam.

Kebiasaan merokok juga dapat mengurangi keindahan bibir.Proses penghitaman bibir akibat merokok memang terjadi secara langsung.Tetapi seiring waktu bibir yang tadinya terlihat merah ranum dan segar, lama-lama menjadi ungu kehitam-hitaman. Perubahan ini terjadi karena pada saat dihisap, panas rokok mengenai bibir sehingga sel-sel darah merah yang mati tadi akan memproduksi pigmen, yang kemudian tertimbun di bibir. Selain itu setiap hasil pembakaran pada ujung rokok akan menimbulkan karbon, yang juga akan menambah pekat warna bibir. Mengkonsumsi obat yang tidak cocok dan faktor keturunan juga membuat bibir hitam.

Kulit bibir tidak memiliki melanin yang melindungi kulit. Bibir dilapisi kulit tipis dan didalamnya terdapat membran selaput lendir transparan. Sehingga kulit bibir sangat sensitif dan tentu saja bila bahan asing yang tidak cocok bisa membuat warna bibir menjadi gelap. Bahan kimia seperti penggunaan kosmetik yang tidak cocok dan dermatitis kontak juga menyebabkan bibir menghitam. Contohnya penggunaan lipstik yang tidak cocok.Bahan yang tidak cocok yang terkandung dalam lipstik jika digunakan dalam waktu yang lama dapat membuat lama-kelamaan bibir menghitam. "Mencegahnya, bersihkan bibir setelah menggunakan lipstik dengan pembersih khusus bibir karena sisa-sisa lipstik yang tertinggal dapat membuat bibir tampak kehitaman. Sedangkan untuk menghindari dermatitis kontak, sebaiknya sebelum menggunakan lipstik yang baru dibeli, anda mencobanya terlebih dahulu pada kulit dibelakang telinga. Setelah itu diamkan selama 24 jam.Bila terasa gatal dan perih, berarti anda tidak cocok menggunakan lipstik tersebut.

Sebenarnya pemilik bibir hitam tidak perlu minder, karena saat ini bibir yang menghitam bisa dimerahkan dengan menggunakan krim, gel, atau salep. Sementara bibir yang menghitam karena bahan kosmetik, rokok, ataupun dermatitis kontak dapat dibantu pemulihannya dengan krim yang mengandung steroid sehingga warna bibir kembali merekah. Steroid dapat membantu memerahkan bibir yang menghitam.

TIPS MENJAGA BIBIR TETAP MERAH:

Sebelum warna bibir anda yang merah itu berubah menjadi gelap atau pucat, ada baiknya anda melakukan perawatan agar warna bibir anda tetap indah. Layaknya kulit wajah, kulit bibir juga perlu dirawat agar tetap menjadi cantik. Berikut ini Tipsnya:

*
Perbanyak konsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran .
*
Jika anda merokok, segeralah berhenti.
*
Hindari pemakaian lipstik yang berlebihan. Dan jangan terlalu lama lipstik menempel di bibir.
*
Lipstik jangan sampai dibawa tidur, karena itu setelah beraktivitas selalu bersihkan bibir menggunakan pembersih.Ini penting untuk mensterilkan bibir dari bahan kimia lipstik.
*
Jangan sering menjilat bibir karena akan membuat bibir kering.
*
Gunakan pelembab bibir yang mengandung tabir surya untuk siang hari .
*
Untuk menjaga kelembabanya, oleskan pelembab bibir tanpa warna sebelum tidur malam.

Tips Lain2...
Sehabis gosok gigi, gosok pelan2 bibir dengan sikat gigi.Selain untuk membersihkan/menanggalkan sel2 lama juga untuk memperlancar peredaran darah di sekitar bibir.Setidaknya bisa menghilangkan kesan hitam

Tuesday, March 3, 2009

Senyuman Para Syuhada



senyuman syuhada Gaza
Selamat tinggal dunia, selamat tinggal ibuku sayang, ayahku tercinta, isteriku, anak-anakku, kami tidak mati..kami hidup dalam syurga,

senyuman syuhada Gaza
Kami seronok dimandikan oleh malaikat diatas langit, diangkat kelangit bertemu Allah s.w.t, disambut oleh penghulu bagi para syuhada...syaidina Hamzah..singa Allah yang dikenali..

senyuman syuhada Gaza
Malaikat Izrail mencabut nyawaku dan ditunjukkan kepada keindahan syurga yang menantiku..allahuakhbar!!!!

senyuman syuhada Gaza
Alhamdullilah...dalam keadaan begini kami akan dibangkitkan dihari kiamat kelak dan akan menjawab dihadapan Allah....

senyuman syuhada Gaza
Allah bertanya.."Kenapa kamu berkeadaan begini !!" ..kami akan menjawab.."Kami berkeadaan begini kerana menegakkan agamaMu dan sunnah RasulMu"

senyuman syuhada Gaza
Ibu, ayah, isteriku, anak-anakku, usah ditangisi pemergian kami...jumpa diakhirat kelak..ada bonus menanti kamu kemudian sabarlah...

senyuman syuhada Gaza
Pesanku..ayuh sahabat seIslam satu kalimah..Ashaduallailahaillah.. waashaduannamuhammadarosullulah.... bumi Palestine...

senyuman syuhada Gaza
bumi para syuhada..Allah menjanjikan balasan terhadap pejuang-pejuang yang mati syahid.

senyuman syuhada Gaza
Allahuakhbar !! Allahuakhbar!! Allahuakbar !!!!




















Rahsia membina rumah tangga bahagia

RAHSIA MEMBINA RUMAHTANGGA MUSLIM YANG BAHAGIA

عَن اَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال: تَنْكِحُ المرَأَةَ لِاَرْبَعٍ , لمِاَلهِاَ وَلحِِسَبِهَا وَلِجَمَالِهَا وَلِدِيْنِهَا فاَطْفَرْ بِذَاتِ الدِّيْنَ تَرَبَتْ يَدَاكَ(رواه الشيخان)- متفق عليه -

Maksud :

“ Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda : Seseorang perempuan itu dipilih untuk menjadi isteri berdasarkan kepada empat ciri-ciri iaitu kerana harta bendanya, kerana keturunannya (kemuliaan keturunan), kerana kecantikannya, kerana pegangan agamanya. Kerana itu pilihlah (berikanlah keutamaan) kepada perempuan yang berpegang teguh kepada agama, nescaya kamu bertuah (beruntung).

( Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.)

Sesungguhnya perkahwinan itu merupakan suatu fitrah semulajadi dalam kehidupan manusia bagi memelihara keturunan, sifat ingin dikasihi dan hidup bersama untuk memperolehi kasih sayang, ingin menjalinkan cinta yang berterusan dan ketenangan dalam hati. Namun bagi sesebuah rumahtangga muslim yang bahagia itu ianya bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang dianjurkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dalam hadith di atas.

Bagi mereka yang merancang ingin mendirikan rumahtangga muslim yang bahagia, aspek pemilihan jodoh yang tepat adalah sangat penting. Ini kerana, perkongsian hidup yang lahir nanti akan menentukan nasib sesudah berumahtangga dan menentukan corak hidup dalam masyarakat sama ada mendapat keredhaan Allah SWT atau sebaliknya. Bagi mereka yang bijak, sudah tentu akan mengutamakan calon isteri atau calon suami yang beriman kepada Allah SWT. Apa gunanya hidup kita, sekiranya kehidupan selepas berumahtangga menjadikan diri kita lebih jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT.

Apakah hikmah di sebalik saranan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam memberikan panduan dalam memilih jodoh dengan mengutamakan calon isteri solehah atau suami yang soleh itu? Hikmahnya ialah dengan mempunyai nilai keagamaan itulah seseorang itu dapat memiliki akhlak yang baik, menjadi contoh tauladan kepada anak-anak dan saling bantu membantu dalam rangka untuk membina rumahtangga yang diredhai Allah SWT. Alangkah bahagianya pasangan suami isteri apabila kehidupan alam rumahtangganya sentiasa mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semua pasangan suami isteri mengidamkan kehidupan rumahtangga yang bahagia, tetapi persoalannya di manakah letaknya kebahagiaan rumahtangga tersebut?Adakah dengan mempunyai kekayaan dan memiliki segala-galanya, kehidupan seseorang itu sudah dianggap bahagia? Berapa banyak sebenarnya kes penceraian yang berlaku setiap tahun di kalangan mereka yang kononnya mempunyai kemewahan hidup semakin ketara? Jadi di manakah kebahagiaan itu sebenarnya ?

Sebenarnya kebahagiaan rumahtangga yang bahagia itu telah jelas ditunjukkan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam sendiri. Segala-galanya bermula dengan niat yang ikhlas sebelum mendirikan rumahtangga iaitu membina rumahtangga itu adalah semata-mata ingin mencari keredhaan Allah SWT, bukan disebabkan faktor atau dorongan yang lain. Tetapi berapa ramai yang menjadikan matlamat hidup ini untuk mencari keredhaan Allah SWT? Di mana letaknya keberkatan dalam berumahtangga? Apakah pasangan itu sekufu dan apakah neraca yang digunapakai dalam penentuan sekufu atau tidak?

Sekufu di sisi Islam adalah sekiranya pasangan suami isteri mempunyai kefahaman Islam dan matlamat hidup yang jelas, tahu akan tanggangujawab masing-masing bahawa membina rumahtangga muslim itu adalah suatu ibadah, saling merindui rumahtangga yang dirahmati dan diberkati Allah SWT, suami isteri yang saling nasihat menasihati antara satu sama lain dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT, cuba mewujudkan suasana rumahtangga yang harmoni, suami yang memberikan didikan agama kepada isteri dan ingatlah isteri yang solehah boleh membawa suami ke syurga.

Apakah rahsia membentuk rumahtangga muslim yang bahagia? Ingatlah para isteri yang dikasihi Allah SWT, antara ciri-ciri sifat isteri yang solehah itu apabila dia taat kepada Allah SWT, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dan suaminya. Selain itu, menjaga sembahyang lima waktu, berpuasa dan menjaga maruahnya. Maka masuklah dia ke dalam syurga mengikut mana-mana pintu yang disukainya. Berazamlah untuk menjadi isteri yang solehah. Sebaik-baik pemberian ke atas sesebuah rumahtangga itu ialah isteri yang solehah agar dapat membina keluarga sakinah.

Begitu juga, para suami yang soleh, mereka adalah ketua dan pemimpin keluarga, mengajarkan ahli keluarga ilmu-ilmu fardu ain dan ilmu fardu kifayah agar tidak membiarkan isteri mereka berada dalam kejahilan. Suami yang soleh juga akan memberikan makan, minum, pakaian, kemudahan tempat tinggal, memberikan perlindungan dan melayani isteri dengan baik. Suami juga perlu banyak bersabar, menunjukkan contoh yang baik, memberikan nasihat dan tunjuk ajar kepada isterinya, mendidik, menegur isteri dengan penuh berhikmah, saling berlapang dada dan pemaaf.

Namun, apa yang dibimbangi ialah janganlah disebabkan apabila seseorang selepas alam berumahtangga membuatkan dirinya semakin jauh dari rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Semasa bujangnya beliau terkenal dengan kuat sembahyang sunat, puasa sunat, berzikir dan bersedekah telah berubah. Kehidupannya berubah menjadi seorang leka dan selalu menyibukkan diri dengan anak isteri, bekerja keras untuk mengumpul harta dan mengejar kemewahan semata-mata untuk keluarga. Alangkah ruginya hidup yang fana ini sekiranya apabila memasuki gerbang rumahtangga itu menjadikan dirinya semakin jauh dari Allah SWT. Titik tolak kebahagiaan rumahtangga adalah bermula dengan pemilihan jodoh yang tepat seperti mana yang disarankan oleh Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam...

19 Hadith mengenai wanita

1. Doa perempuan lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayangnya yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah s.a.w. akan hal tersebut, jawab Baginda s.a.w., "Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia".

2. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah s.w..t. mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebajikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan

3. Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah s.w.t. mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah s.w.t.

4. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

5. Apabila telah lahir anak lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.

6. Apabila semalaman ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah s.w.t. memberinya pahala seperti memerdekakan 70 hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah s.w.t.

7. Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah s.w.t. dan orang yang takutkan Allah s.w.t., akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

8. Barangsiapa membawa hadiah, (barang makanan dari pasar ke rumah lalu diberikan kepada keluarganya, maka pahalanya seperti bersedekah). Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka barangsiapa yang menyukakan anak perempuan seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail.

9. Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah s.w.t. memasukkan dia ke dalam syurga lebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).

10. Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta taat akan suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dikehendaki.

11. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1,000 lelaki yang soleh.

12. Aisyah berkata, "Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita? Jawab Rasulullah s.a..w., "Suaminya". "Siapa pula berhak terhadap lelaki?" Jawab Rasulullah s.a.w, "Ibunya".

13. Apabila memanggil akan engkau dua orang ibubapamu, maka jawablah panggilan ibumu dahulu.

14. Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya serta menjaga sembahyang dan puasanya.

15. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

16. Syurga itu di bawah tapak kaki ibu.

17. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Nabi s.a.w) di dalam syurga.

18. Barangsiapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta bertanggungjawab, maka baginya syurga.

19. Daripada Aisyah r.a. "Barangsiapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuan lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka."